Skip to main content

Pahlawan Nasional Penjahit Sang Saka Merah Putih dan Rumah Fatmawati


Rumah Fatmawati


Nama lengkap beliau adalah FATMAWATI lahir di Bengkulu, 5 Februari 1923. Istri dari Presiden pertama Negara Kesatuan Republik Indonesia Ir. Soekarno. Oleh sebab itu beliau bersatus sebagai  Ibu Negara Pertama Negara Kesatuan Republik Indonesia. Ayah beliau bernama Haji Hasan Din dan ibu beliau bernama Siti Khadijah. Dari pernikahan beliau dengan Bapak Ir. Soekarno lahirlah 5 orang putra yakni Guntur Soekarno Putra, Megawati Soekarno Putri, Rahmawati Soekarno Putri, Sukmawati Soekarno Putri, dan Guruh Soekarno Putra. Beliau menghembuskan nafa terakhir di Kuala Lumpur Malaysia, 14 mei 1980 setelah menaunaikan ibadah umroh tahun 1980.

Semasa hidup beliau beberapa jabatan penting beliau emban diantara adalah:
1.       Pelindung/ penasehat Kowani (Kongres Wanita Indonesia)
2.       Pelindung/ penasehat Perwari (Persatuan Wanita Indonesia)
3.       Pelindung/ penasehat Persit (Persatuan Istri Tentara)
4.       Pelindung/ penasehat Nasional Woman`s Internasional Club (WIC)
5.       Pelindung Yayasan Rumah Sakit Fatmawati
6.       Pelindung Yayasan Perguruan Cikini Jakarta
7.       Sesepuh keluarga besar “Sekato” di Jakarta
8.       Pelindung Persatuan Pemuda Pelajar dan Mahasiswa Bengkulu di Jakarta
9.       Pelindung Yayasan Pembinaan Anak Cacat (YPAC) Jakarta
10.   Pembina Barisan Wanita Indonesia (BWI)

Beliau juga diberikan tanda kehormatan diantaranya adalah:
1.       Bintang Maha Putra Adi Pradana, 1995
2.       Ibu Negara Pertama Republik Indonesia, 1945
3.       Istri Proklamator Kemerdekaan Republik Indonesia, 1945
4.       Perintis Kemerdekaan Republik Indonesia, 1977
5.       Janda Perintis Kemerdekaan Republik Indonesia, 1977

Riwayat Perjuangan Ibu Fatmawati diantaranya adalah:


Pengalaman beliau berorganisasi telah diawali sejak remaja yaitu di bidang

Nasyiatul Aisyah
Hizbul Wathan (HW)
Kepanduan Muhammadiyah
Penolong Korban Perang (PEKOPE) dan anggota Fujinkai pada masa penjajahan
Jepang
Setelah Indonesia merdeka Fujinkai melebur menjadi Barisan Wanita Indonesia
(BWI)


Pada Masa Perjuangan Kemrdekaan Republik Indonesia beliau turut dalam

perjuangan diantaranya adalah:
Menjahit Bendera Pusaka Merah Putih
Menghadiri sidang Dokutsu Zyunbi Tyoosakai (Badan Penyelidik Usaha-usaha
Kemerdekaan Indonesia) BPUPKI dalam rangka menyaksikan lahirnya Pancasila, 1
Juni 1945.
Ikut menderita bersama bayinya bernama Guntur Soekarno Putra yang ikut diculik
oleh pemuda dan dibawa ke Rengasdengklok pada pukul 03.00 wib dini hari pada
tanggal 16 Agustus 1945.
Selama 1945-1946 sering berpindah-pindah tempat, dan sering bersembunyi
menyamar karena di Jakarta tidak aman dan telah diduduki oleh pasukan NICA
Belanda.
Memberi bantuan berupa beras kepada para prajurit.
Mengirim perbelakan untuk para pejuang di Front yang sedang bergerilya berupa
makanan, pakaian bahkan peluru (30 Tahun Indonesia Merdeka. 1985: 139)


Kesetiaan dan ketangguhan dalam perjuangan membela dan meningkatkan derajat

wanita oleh ibu Fatmawati diantaranya adalah
Mengahadiri detik-detik Proklamasi 17 Agustus 1945, bersama-sama dengan
Ny.S.KTrimurti sebagai unsur wanita.
Selalu menjadi penasehat dan pelindung setiap oraganisasi wanita seperti: Kowani,
Kowari, dan Persit.
Sebagai wanita yang konsekuen dan konsisten dalam membela hak-hak wanita
yang tercermin dalam sikapnya antipoligami dan pada masa Orde Baru sikap ini
dapat melindungi para istri pegawai negeri dengan lahirnya PP.10.
Atas usul Ibu Fatmawati bahwa Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) harus ada
unsur wanita dan melalui PENPRES (Penetapan Presiden) nomor 17 tahun 1949, 3
orang anggota KNIP diantaranya adalah, Ny.Wakijah Sukijo, Ny.Pujo Utomo, dan
Ny.Mahmudah Mas`ud.
Ibu Fatmawati gigih memperjuangkan bedirinya Gedung Wanita Pertama di
Indonesia yang terletak di jalan Diponegoro Jakarta.

Peran Ibu Fatmawati sangat besar dalam upaya meningkatkan kesejahteraan

rakyat, pendidikan, kesehatan, anak terlantar dan disabilitas sehingga
beliau memprakarsai
Pendiri Perguruan Cikini
Yayasan Pendiri Anak Cacat, (YPAC)
Pendiri Yayasan Rumah Sakit “Fatmawati”
Mengunjungi dan memberi santunan kepada Panti Asuhan pada bulan puasa dan
pada perayaan hari Ibu dan tradisi ini sampai sekarang masih tetap berlanjut.
Ikut aktif dalm rangka pemberantasan buta aksara.
Ikut sebagai sponsor berdirinya organisasi “Sekato” di Jakarta.


Ikut memperjuangkan agar dokumen, barang dan arsip pemerintah RI yang

dirampas oleh Belanda antara tahun 1945-1950 di Jakarta dan di Yogyakarta dapat
dikembalikan ke Indonesia.


Sebagai Ibu Negara, Ibu Fatmawati selalu memperkenalkan wajah Indonesia

beserta budayanya kepada Negara-negara sahabat dengan menampilkan hal-hal
yang merupakan ciri khas Budaya Indonesia seperti: makanan, tarian, dan
penataan ruangan pada saat diaadakan jamuan kenegaraan.


Sebagai seorang pejuang yang gigih dalam memperjuangkan bekas keresidenan

Bengkulu menjadi Provinsi Bengkulu , yang telah banyak memberi jasa-jasa baik
dan figurnya sebagai Ibu Proklamator untuk meyakinkan pihak eksekutif, dalam
hal ini Bapak Presiden Suharto pada saat itu.


Ibu Fatmawati wafat pada tanggal 14 mei 1980 di Kuala Lumpur Malaysia.

Jenazahnya dimakamkan di pemakaman Karet Jakarta. Pemerintah Republik
Indonesia Bintang Maha Putra Adi Pradana pada tanggal 10 Nopember 1995.


Ibu Fatmawati adalah seorang Putri Teladan dari Bengkulu yang masa remajanya

dilewati di Bengkulu dalam suasana perjuangan perintis kemerdekaan dan pindah
ke Jakarta dalam revolusi fisik. Sosok Ibu Fatmawati dengan kepribadian yang
teguh dan pola hidup yang sederhana menjadi acuan pemerinta ORBA. Ibu
Fatmawati sebagai wanita yang teguh imannya dan orang yang penyabar dalam
menghadapai cobaan serta mempunyai prinsip, dengan pengabdian yang tulus
kepada seorang suami serta pengorbanan tanpa pamrih kepada Negara dan
Bangsa maka sudah sewajarnya Ibu Fatmawati dianugrahi gelar Pahlawan Nasional.


Lukisan Ibu Fatmawti
Sumber: https://www.tripadvisor.com/LocationPhotoDirectLink-g1472388-d6780994-i180728312-Rumah_Pengasingan_Bung_Karno-Bengkulu_Bengkulu_Province_Sumatra.html


Kini kita dapat mengenang beliau melalui doa dan lantunan suci sebagai

hambah Allah SWT. Sebagai bentuk penghargaan juga bahwa
di Kota Bengkulu masih berdiri dengan gagah Rumah Fatmawati yang
beralamat di Jl. Fatmawati,Penurunan, Ratu Samban, Kota Bengkulu,
Benkulu 38222.

kemarin sore aku dan anak sulungku pergi ke rumah Ibu Fatmawati, alhamdulillah bertemu dengan Bapak Marwan sebagai penjaga rumah Ibu Fatmawati. Beliau menyampaikan bahwa sudah 15 tahun bekerja di sana. Rumah ini cukup bersih dan rapi. Semua tertata dengan baik. Mulai dari halaman rumah yang bersih hingga ke ruangan rumah yang nyaman dan tertata dengan baik. 

Mengisi daftar hadir di buku tamu

Buku tamu


Ketika masuk pertama kali kita akan disuguhkan dengan ruangan tamu dan sebuah buku tamu untuk diisi. Di ruangan ini juga di sisi kiri ada sebuah mesin jahit dan beberapa foto. Dua buah foto besar Ibu Fatmawati dan Bapak Ir Soekarno.

Mencoba memperagakan menjahit bendera


Di bagian dalam pada kamar sebelah kanan juga terdapat sebuah mesin jahit yang terletak menghadap ke timur. Di kamar sebelah kanan terdapat dipan atau tempat tidur berbentuk ranjang.


pada bagian belakang terdapat kamar mandi yang sudah direnovasi.


Sumber Informasi: 
disadur dari Rumah Fatmawati dan diedit di beberapa bagian

Alamat Tempat

https://www.google.com/search?q=alamat+rumah+fatmawati+bengkulu&safe=strict&source=lnms&tbm=isch&sa=X&ved=0ahUKEwjh-oSn3NbgAhVLfisKHRR_A6sQ_AUIECgD&biw=1350&bih=640

Foto Ibu Fatmawati
https://www.tripadvisor.com/LocationPhotoDirectLink-g1472388-d6780994-i180728312-Rumah_Pengasingan_Bung_Karno-Bengkulu_Bengkulu_Province_Sumatra.html

Comments

  1. Mesin jahit ibu Fatmawati. Aku pengen nyoba foto disana dech kak .Hehe

    ReplyDelete

Post a comment

Terima kasih atas kunjungannya semoga menginspirasi jangan lupa tulis komentarmu di kolom komentar dan dapatkan informasi terbaru di setiap postingan. Jangan lupa follow akun Instagram @efrideplin dan Twitter @efrideplin87 juga YouTube Efri Deplin. Terima kasih semoga menginspirasi.

Popular posts from this blog

Isi DasaDarma

PRAMUKA SATYA KU DARMAKAN DARMA KU BAKTIKAN
Hapal dan mengerti Isi Dasa Darma dan Tri Satya.
1. Rajin dan giat mengikuti latihan Pasukan Penggalang, sekurang-kurangnya 6 kali latihan     berturut-turut.  Keterangan: :
a. Latihan Pramuka itu berguna untuk melatih diri agar dapat hidup bermanfaat bagi diri sendiri, orang lain, masyarakat dan negara. Oleh karena itu, latihan Pramuka adalah untuk kepentingan dirimu sendiri bukan untuk orang lain.
b. Rajin mengikuti latihan artinya tidak pernah absen, selalu datang pada hari dan jam yang telah ditentukan bersama. Nyatakanlah kehadiranmu itu dengan mengisi daftar hadir/absensi regu.
c. Giat mengikuti latihan berarti setiap datang pada latihan Pramuka di Pasukan Penggalang selalu aktif. Yang dimaksud aktif dalam latihan yaitu selalu berusaha melatih dirinya sendiri bersama-sama teman lain akan kekurangan-kekurangan dirinya.
d. Enam kali berturut-turut, berarti tidak pernah tidak datang dengan alasan sakit, ijin, dan sebagainya. Teruskanlah la…

SILSILAH 25 NABI

SILSILAH 25 NABI


SILSILAH 25 NABI

Tulisan ini saya dapatkan dari sebuah pesan di group WhatsApp. Berikut semoga bermanfaat dan berkah Aamiin.

1. ADAM AS.
Nama: Adam As.
Usia: 930 tahun.
Periode sejarah: 5872-4942 SM.
Tempat turunnya di bumi: India, ada yang berpendapat di Jazirah Arab.
Jumlah keturunannya: 40 laki-laki dan perempuan.
Tempat wafat: India, ada yang berpendapat di Mekkah.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 25 kali.
.
2. IDRIS AS.
Nama: Idris/Akhnukh bin Yarid, nama Ibunya Asyut.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As.
Usia: 345 tahun di bumi.
Periode sejarah: 4533-4188 SM.
Tempat diutus: Irak Kuno (Babylon, Babilonia) dan Mesir (Memphis).
Tempat wafat: Allah mengangkatnya ke langit dan ke surga.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 2 kali.
.
3. NUH AS.
Nama: Nuh/Yasykur/Abdul Ghaffar bin Lamak.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As.
Usia: 950 tahun.
Perio…

SOAL POST-TEST PKP

Soal-soal di bawah ini merujuk akan soal-soal post test yang didapat dari link. Untuk memudahkan marinkita belajar bersama semoga Lulus semua ya Aamiin
SOAL POS-TESTA. Pilihan Ganda

PetunjukPengisian: Jawablah pertanyaan / pernyataan berikut ini dengan memberikan tanda silang  (X) pada jawaban yang Saudara anggap benar !

Berikut ini pernyataan tentang kompetensi keterampilan : Kemampuan berfikir mencakup : mengingat, memahami, menerapkan, menganalisis, mengevaluasi, danmencipta Kemampuan belajar mencakup : mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, menalar/mengasosiasi, dan mengomunikasikan Kemampuan piker dan tindak mental non motorik seperti mengambil keputusan, menyusun strategi, bernalar Kemampuan praktik laboratorium seperti: merangkai alat, menimbang atau mengukur, membuat grafik, dan menafsirkan grafik. Pernyataan yang termasuk kategori keterampilan abstrak terdapat pada angka … (1), (2), dan (3)  (1), (2), dan (4)  (1), (3), dan (4)