Skip to main content

Sedekah

🌍 BimbinganIslam.com
Sabtu, 03 Rabi'ul Awwal 1438 H / 03 Desember 2016 M
📔 Materi Tematik | Cukuplah Allāh Sebagai Saksi
----------------------------------

*CUKUPLAH ALLĀH SEBAGAI SAKSI*

Saat itu malam telah larut. Para penduduk Madīnah telah tertidur dengan lelapnya. Tak ada yang mengetahui, seorang laki-laki memanggul bahan makanan, berkeliling dari rumah ke rumah para fuqara’ kota Madīnah.
Memanggul sendiri bahan makanan di pundaknya.

Ketika pagi tiba, penduduk Madīnah mendapati bahan makanan telah tersedia di depan pintu rumahnya, tanpa tahu siapa yang membawanya untuk mereka.

Hal itu berlangsung selama 10 tahun.

Akhirnya, ketika Husein bin Ali bin Hasan bin Ali bin Abi thalib (Zainal Abidin) meninggal, penduduk Madīnah kehilangan hal tersebut, dan mereka baru mengetahui, siapakah yang telah mengantarkan bahan makanan kepada mereka dengan sembunyi-sembunyi selama 10 tahun. Karena ketika mereka memandikan jenazahnya, terlihatlah bekas hitam dan luka bekas panggulan di punggungnya.

◙ ◙ ◙ ◙ ◙ ◙ ◙ ◙ ◙ ◙ ◙ ◙ ◙

Mungkin kita telah sering mendengar kisah di atas, atau kisah-kisah semisalnya.

Kisah-kisah tentang gambaran keikhlāsan yang tulus, tanpa mau tercampur kesyirikan sekecil apa pun.

Keikhāsan dari orang-orang yang sangat  mengenal kedudukan Rabb-Nya.
Menyadari bahwa hanya Dialah pemilik pahala dan surga. Dan menyadari bahwa segala sesuatu yang diberikan oleh hamba, siapa pun ia, sejatinya tak berharga, sehingga mereka tidak membutuhkan manusia sebagai saksi amal-amal shālih mereka.

Mungkin kita telah sering membaca, bahwa salah satu cara menjaga keikhlāsan amal adalah dengan menyembunyikannya. Karena keikhlāsan ternyata tidak hanya diperlukan sebelum dan saat beramal saja, tetapi juga setelahnya.

Basyr bin Al Harits berkata:

"Janganlah engkau beramal agar engkau disebut-sebut, sembunyikanlah kebaikanmu sebagaimana engkau menyembunyikan keburukanmu."

Mungkin kita telah mengetahui hal itu.

Akan tetapi, syaithān memang tak pernah putus asa untuk merusak pahala amalan kita, agar kita tidak sadar bahwa amal shālih yang kita lakukan akhirnya hanya menjadi debu yang beterbangan, sia-sia tanpa berbuah pahala, bahkan sebaliknya berbuah dosa dan siksa.

Tidakkah kita ingat hadīts Rasūlullāh shallallāhu 'alayhi wa sallam tentang tiga orang yang pertama disiksa di neraka?

√ Mereka adalah mujahid,
√ Orang kaya yang gemar berinfaq,
√ Penghafal Al Qur'ān

Tetapi mereka lakukan semua itu hanya karena mencari sanjungan manusia.

Mungkin kita beralasan bukan menginginkan pujian, tapi kita ingin menjadi teladan, agar menginspirasi banyak orang. Sehingga kita menampakkan kebaikan kita.

Namun, tidak sadarkah kita, bahwa kita sedang membuka celah bagi syaithān untuk menyeret kita ke lembah ujub dan riyā'?

→Banggakah kita bila kita mendapatkan komentar positif atau acungan jempol dari banyak orang?

→Kecewakah kita bila orang-orang seakan tak peduli dengan amal kita?

Bila iya, hati-hatilah, mungkin kita telah masuk perangkap syaithān.

Bila kita mau jujur, telah banyak teladan dari pendahulu-pendahulu kita yang lebih hebat dari kita, teladan-teladan yang lebih menginspirasi daripada amal kita.

Karena itu, biarlah manusia membuka lembaran-lembaran sejarah yang telah terukir dengan tinta emas itu, karena pelakunya telah tiada dan selamat dari ujub dan riyā'.

Sebaliknya tutuplah rapat amal-amal kita, karena tak ada yang menjamin kita selamat dari ujub dan riyā'.

Mungkin kita beralasan, kita beramal bukan mencari sanjungan, tapi sekedar pengakuan.

Pengakuan dari orang-orang bahwa kita adalah orang yang pintar nan hebat. Tak afdhal rasanya bila orang-orang tak mengetahui amal baik kita.

Subhānallāh ! Betapa banyak orang yang melakukan amalan yang lebih hebat daripada kita, tetapi mereka selalu takut amalan mereka tidak diterima.

Allāh Subhānahu wa Ta'āla mengabarkan dalam Al Qur'ān:

وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آتَوْا وَقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ أَنَّهُمْ إِلَى رَبِّهِمْ رَاجِعُونَ

_"Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut, (karena mereka tahu bahwa) Sesungguhnya mereka akan kembali kepada Tuhan mereka."_

(QS. Al Mu'minun: 60)

Sa'id bin Jubair berkata:

"Ada orang yang masuk surga karena perbuatan maksiat dan ada orang yang masuk neraka karena amal kebaikannya."

Ditanyakan kepadanya,"Bagaimana hal itu bisa terjadi?"

Beliau menjawab:

"Seseorang melakukan perbuatan maksiat, ia pun senantiasa takut terhadap adzab Allāh akibat perbuatan maksiat tersebut, maka ia pun bertemu Allāh dan Allāh pun mengampuni dosanya (karena rasa takutnya itu), sedangkan ada seseorang yang dia beramal kebaikan, ia pun senantiasa bangga terhadap amalnya tersebut, maka ia pun bertemu Allāh dalam keadaan demikian, maka Allāh pun memasukkannya ke dalam neraka."

Memang, menjadi orang yang ikhlās sangatlah berat.

Bahkan, ulama sekaliber  Sufyan Ats Tsauri pun berkata:

"Sesuatu yang paling sulit bagiku untuk aku luruskan adalah niatku, karena begitu seringnya ia berubah-ubah."

Namun, dengan menyembunyikan amal akan membantu kita menjaga keikhlāsan.

Memang, menyembunyikan amal juga tak semudah mengatakan atau menuliskannya, tetapi membutuhkan azzam yang kuat dan pembiasaan.

Selalu akan ada bisikan syaithān untuk mengekspos kebaikan kita dihadapan orang lain.

Maka, setiap kita melakukan amal kebaikan, tanamkan dalam hati, bahwa Allāh sajalah pemilik kemuliaan dan balasan.

Dan bila bisikan syaithān mulai menghampiri, katakan dengan penuh keyakinan di dalam hati, "Cukuplah Allāh sebagai saksi!"


Ummu Sholih
@Madinatul Qur'an
____________________________

◆ Mari bersama mengambil peran dalam dakwah...
Dengan menjadi Donatur Rutin Program Dakwah Cinta Sedekah

1. Pembangunan & Pengembangan 100 Rumah Tahfizh
2. Support Radio Dakwah dan Artivisi
3. Membantu Pondok Pesantren Ahlu Sunnah Wal Jamaah di Indonesia

Silakan mendaftar di :
http://cintasedekah.org/ayo-donasi/

*Hidup Berkah dengan Cinta Sedekah*
🌎www.cintasedekah.org
👥 https://web.facebook.com/gerakancintasedekah/
📺 youtu.be/P8zYPGrLy5Q
------------------------------------------

Comments

Popular posts from this blog

Isi DasaDarma

PRAMUKA SATYA KU DARMAKAN DARMA KU BAKTIKAN
Hapal dan mengerti Isi Dasa Darma dan Tri Satya.
1. Rajin dan giat mengikuti latihan Pasukan Penggalang, sekurang-kurangnya 6 kali latihan     berturut-turut.  Keterangan: :
a. Latihan Pramuka itu berguna untuk melatih diri agar dapat hidup bermanfaat bagi diri sendiri, orang lain, masyarakat dan negara. Oleh karena itu, latihan Pramuka adalah untuk kepentingan dirimu sendiri bukan untuk orang lain.
b. Rajin mengikuti latihan artinya tidak pernah absen, selalu datang pada hari dan jam yang telah ditentukan bersama. Nyatakanlah kehadiranmu itu dengan mengisi daftar hadir/absensi regu.
c. Giat mengikuti latihan berarti setiap datang pada latihan Pramuka di Pasukan Penggalang selalu aktif. Yang dimaksud aktif dalam latihan yaitu selalu berusaha melatih dirinya sendiri bersama-sama teman lain akan kekurangan-kekurangan dirinya.
d. Enam kali berturut-turut, berarti tidak pernah tidak datang dengan alasan sakit, ijin, dan sebagainya. Teruskanlah la…

SILSILAH 25 NABI

SILSILAH 25 NABI


SILSILAH 25 NABI

Tulisan ini saya dapatkan dari sebuah pesan di group WhatsApp. Berikut semoga bermanfaat dan berkah Aamiin.

1. ADAM AS.
Nama: Adam As.
Usia: 930 tahun.
Periode sejarah: 5872-4942 SM.
Tempat turunnya di bumi: India, ada yang berpendapat di Jazirah Arab.
Jumlah keturunannya: 40 laki-laki dan perempuan.
Tempat wafat: India, ada yang berpendapat di Mekkah.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 25 kali.
.
2. IDRIS AS.
Nama: Idris/Akhnukh bin Yarid, nama Ibunya Asyut.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As.
Usia: 345 tahun di bumi.
Periode sejarah: 4533-4188 SM.
Tempat diutus: Irak Kuno (Babylon, Babilonia) dan Mesir (Memphis).
Tempat wafat: Allah mengangkatnya ke langit dan ke surga.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 2 kali.
.
3. NUH AS.
Nama: Nuh/Yasykur/Abdul Ghaffar bin Lamak.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As.
Usia: 950 tahun.
Perio…

SOAL POST-TEST PKP

Soal-soal di bawah ini merujuk akan soal-soal post test yang didapat dari link. Untuk memudahkan marinkita belajar bersama semoga Lulus semua ya Aamiin
SOAL POS-TESTA. Pilihan Ganda

PetunjukPengisian: Jawablah pertanyaan / pernyataan berikut ini dengan memberikan tanda silang  (X) pada jawaban yang Saudara anggap benar !

Berikut ini pernyataan tentang kompetensi keterampilan : Kemampuan berfikir mencakup : mengingat, memahami, menerapkan, menganalisis, mengevaluasi, danmencipta Kemampuan belajar mencakup : mengamati, menanya, mengumpulkan informasi, menalar/mengasosiasi, dan mengomunikasikan Kemampuan piker dan tindak mental non motorik seperti mengambil keputusan, menyusun strategi, bernalar Kemampuan praktik laboratorium seperti: merangkai alat, menimbang atau mengukur, membuat grafik, dan menafsirkan grafik. Pernyataan yang termasuk kategori keterampilan abstrak terdapat pada angka … (1), (2), dan (3)  (1), (2), dan (4)  (1), (3), dan (4)